Wednesday, May 21, 2014

Ariani Contest

Kau tahu, masa labour day haritu aku pergi KL dengan family mertua. Memang last minute punya plan. Lepas tu pi shopping baju raya merangkap baju untuk wedding adik ipar aku nanti. Masa tu sale gila-gila punya (katanya).

Kitaorg gi Jakel sebab nak beli kain ela untuk yang lelaki dan haruslah Gulatis untuk kami yang perempuan ni. Jakel aku habaq kat hang, sikit punya penuh. Nak jalan pun susah. Aku dah rasa macam dah nak raya masa tu.

Lepas shopping kat Jakel, kami pergi Ariani. Beli punya beli, sekali time nak keluar pi Gulatis, aku ternampak ada contest 'Shop & Hashtag Ariani Labour Day Sale'. Sementara tunggu adik ipar aku gi beli air, aku pon posing la dengan paper beg ariani dan terus letak kat instagram.

Masa tu kalau korang yang follow instagram aku perasan, aku asik la up photo pasal Ariani. Dan aku tak hairan kalau ada kata aku ni poyo ke ape ke sebab asyik upload gambar dengan paperbeg  Ariani. Hahaha

Lepas tu nk dijadikan cerita, aku pon terpilih sebagai salah sorang winner Ariani. Tengok je la gambar yang aku tepek ni



So gift yang dia kasi adalah shawl. Okla tu, bole letak kat dalam collection aku.

Thursday, March 6, 2014

Sikap dan Sifat


Kejadian ni dah lama terjadi, tapi masih berbekas dalam ingatan aku yang selalu lupa nih. Aku boleh cakap dah nak dekat setahun benda ni berlaku.

Sekitar bulan April tahun lepas, aku dengan adik bongsu aku pergi Carrefour sebab nak beli barang. Parking kat situ memang yang maha ampun susah nak dapat. Maka kami tunggu lah kalau tak silap dalam setengah jam. Lepas tu nampak sebiji kereta nak keluar dan kami tunggu berdekatan parking tu dengan memberi signal menandakan kami nak masuk parking tu lepas kereta tu keluar. Baik punya tunggu kereta tu keluar, baru kami nak masuk tiba-tiba sebiji kereta lain belakang aku pintas masuk parking yang kosong tadi tu. Menyirap bai aku. Dan dengan cun nya keluarlah seorang makcik yang sama bangsa dengan aku dari kereta (bahagian penumpang) tadi buat bodoh terus masuk dalam Carrefour. Aku keluar dengan niat baik, pergi kereta tadi sebab aku suspect pemandu dia adalah seorang pakcik. 

Aku ketuk tingkap kereta tadi dengan perlahan sebab rasa HORMAT dengan orang tua yang aku fikir seumur dengan mak bapak aku. Dia turunkan sikit cermin kereta tengok muka aku dengan bengis dan tiada perasaan. Aku minta maaf dulu dan aku cakap aku dah lama tunggu parking ni, kenapa dia masuk juga? Aku cakap dengan intonasi yang baik dan bukan kurang ajar ok. Korang tau apa tindakan refleksi pakcik tadi? Dengan muka bengis dan tak senyum langsung, dia naikkan tingkap kereta dia tadi dan terus baca surat khabar dengan tak mempedulikan apa yang aku cakap. Perasaan aku masa tu macam dah mendidih, macam kena air kena jerang atas stove. 

Aku nak marah on the spot sebab aku bukanlah seorang yang berjiwa halus sangat. Tapi apa yang aku buat time tu adalah cuma word 'kurang ajar punya orang tua' je yang keluar dari mulut aku. 

Aku terfikir ek, kalau dah mak bapak perangai macam tu adakah anak dia boleh hormat orang? dan aku sedih sebenarnya masa tu sebab wujud lagi orang tua beragama Islam yang berperangai macam tu. Memalukan agama je.

Reason aku tak meroyan adalah sebab masa kejadian tu, aku baru je kehilangan arwah bapa aku. Aku pegi Carrefour pon sebab nak prepare majlis tahlil untuk dia malam tu. Tak sanggup rasanya masa tu nak maki seorang pakcik yang sebaya dengan bapak aku walaupun........